Kontroversi Penghentian Kasus BLBI

Posted on March 4, 2008. Filed under: Hukum | Tags: , , , , , , , , |

Sinar Harapan, Senin, 03 Maret  2008

Beberapa hari lalu, Jampidsus Kemas Yahya Rahman mengumumkan bahwa Tim 35 Kejagung memutuskan menghentikan penyelidikan kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) I dan II.

Tim tidak menemukan adanya tindak pidana korupsi. Seluruh obligor BLBI I dan II telah menyelesaikan kewajibannya. Karenanya, tim penyelidik Kejagung dibubarkan.

Berbagai spekulasi negatif pun bermunculan menyusul penghentian penyelidikan kasus BLBI oleh Kejaksaan Agung (Kejagung) tersebut. Beberapa kalangan bahkan mencurigai adanya motif tertentu di balik penghentian penyidikan kasus ini, di antaranya adalah Ketua Umum PBNU dan Wakil Ketua BK DPR.

Ketua Umum PBNU Hasyim Muzadi berpendapat dihentikannya kasus BLBI menunjukkan bahwa di Indonesia hukum tidak pernah mampu menghadapi “uang besar” semacam BLBI dan lain-lain.

Menurut Hasyim, hukum di Indonesia baru bertaring ketika yang dihadapi adalah kasus yang melibatkan uang dalam jumlah yang tidak terlalu besar atau “uang tengahan” dan uang dalam jumlah kecil.

Hal itu disebabkan kait-mengait dan terajutnya hubungan penguasa dan pengusaha yang telah berjalan intensif selama berpuluh-puluh tahun. Bentuk hubungan itu pun posisi pengusaha selalu di atas karena penguasa terbatas masa jabatan serta bisanya menjual fasilitas dan wewenang.

Anggota Komisi III DPR dari Fraksi PDI Perjuangan yang juga Wakil Ketua Badan Kehormatan (BK) DPR, Gayus Lumbuun mendesak Kejaksaan Agung agar mempertanggungjawabkan kepada publik tindakan mereka menghentikan pengungkapan serta penuntasan kasus BLBI yang mengakibatkan kerugian negara ratusan triliun rupiah.

Gayus menilai bukan sikap yang arif dan bijaksana jika pihak Kejaksaan Agung hanya mengatakan, para obligor pengguna BLBI itu tidak kedapatan melakukan perlawanan hukum. Dan karenanya, kasus ini seolah ditutup.

Kecurigaan kedua tokoh tersebut ternyata terbukti.
Tidak lama berselang, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berhasil menangkap seorang jaksa dan seorang wanita yang diduga terlibat praktik suap dalam kasus BLBI.

Menurut juru bicara KPK, Johan Budi SP, kedua orang itu tertangkap basah sedang melakukan praktik suap dengan barang bukti berupa uang sebesar US$660.000 dan sebuah laptop.

Semoga penanganan kasus suap terkait kasus BLBI oleh KPK tidak berhenti seperti di Kejagung. Kita tentu berharap bahwa KPK bisa membuktikan diri sebagai lembaga anti korupsi yang bisa dipercaya.

Rendy Kameswara
Perum Posal Blok 18/27
Jonggol-Bogor

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: